Sabtu, 17 Maret 2012

laporan observasi media pendidikan di taman pintar

LAPORAN OBSERVASI MEDIA PENDIDIKAN AGAMA ISLAM
DI TAMAN PINTAR
Tugas  ini disusun guna memenuhi tugas kelompok
Mata kuliah: PMPAI
Dosen Pengampu:  Drs. Moch Fuad
Di susun oleh:
Tri Santosa 09410038
Della Herawati 09410052
Suharyanto 09410068
Ervin Yuniarti Ning Tyas 09410238
PAI D
FAKULTAS TARBIYAH DAN KEGURUAN
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA
YOGYAKARTA
2012
KELOMPOK KAMI….
BAB I
PENDAHULUAN
Kata media berasal dari bahsa Latin dan merupakan bentuk jamak dari kata medium yang berarti perantara atau pengantar. Gagne (1970) menyatakan bahwa media adalah berbagai jenis komponen dalam lingkungan siswa yang dapat merangsangnya untuk belajar. Briggs (1970) menyatakan media adalah segala alat fisik yang dapat menyajikan pesan serta merangsang siswa untuk belajar. Asosiasi Pendidikan Nasional (National Education Association/NEA) menyatakan media adalah bentuk-bentuk komunikasi baik cetak maupun audiovisual serta peralatannya.
Dari observasi di Taman Pintar terdapat beberapa klasifikasi media dalam pendidikan. Diantara media grafis, media audio dan media proyeksi diam.
Media grafis memuat termasuk media visual yang berfungsi menyalurkan pesan dari sumber ke penerima pesan. Pesan yang akan disampaikan dituangkan ke dalam simbol-simbol komunikasi visual. Beberapa media grafis yang digunakan di Taman Pintar yaitu gambar atau foto, sketsa,diagram, bagan, kartun, poster, peta, dan papan flannel. 
Gambar/foto  adalah media yang paling sering dipakai. 
Sketsa adalah gambar sederhana atau draft kasar yang melukiskan bagian-bagian pokoknya tanpa detail. 
Diagram adalah sebagai suatu gambaran sederhana yang menggunakan garis-garis dari obyek secara garis besar.
Bagan atau chart termasuk media visual yang berfungsi menyajikan ide-ide atau konsep-konsep yang sulit bila hanya disampaikan secara tertulis atau lisan secara visual.
Kartun sebagai salah satu bentuk komunikasi grafis adalah suatu gambar interaktif yang mengunakan simbol-simbol untuk menyampaikan suatu pesan secara cepat dan ringkas atau sesuatu sikap terhadap orang, situasi atau kejadian-kejadian tertentu.  
Pada dasarnya peta berfungsi untuk menyediakan data-data lokasi. Secara khusus peta ini memberikan informasi tentang RT/RW yang ada di Indonesia sehingga membantu siswa untuk mempermudah memahami RT/RW nasional.
Miniatur adalah model media yang diperkecil dengan skala perbandingan sesuai dengan kenyataannya. Media ini digunakan untuk mempermudah siswa menentukan letak suatu daerah yang dijadikan miniatur.
Theatre 4 dimensi adalah salah satu media yang digunakan disini, ini adalah media yang menarik untuk siswa karena media ini  dapat merangsang motivasi anak dan keterbatasan daya indra (penglihatan).
Permainan  adalah adanya interaksia antara yang satu dengan yang lain dengan mengikuti aturan-aturan tertentu untuk mencapai tujuan tertentu pula. Karena ini merupakan media pembelajaran maka permainan ini hanya bisa digunakan oleh satu orang untuk mengukur kemampuannya. Media ini menekankan pada meteri yang sudah ada dan siswa harus menjawab pertanyaan yang sudah tersedia dengan dibuat semacam game computer yang menyenangkan.
Materi pembelajaran yang dapat disampaikan melalui media ini antara lain Sejarah Kebudayaan Islam (Sejarah tentang kehidupan dan Penyebaran Islam di Indonesia), Akhlak (Cinta Lingkungan dan Akhlak Terpuji), Manusia sebagi Khalifah (Penciptaan Manusia, Manusia akan Menguasai Langit, Puasa dan Hijrah, Pemanfaatan Alam dan Manusia sebagai Khalifah) dan Alam semesta (Penciptaan Alam Semesta dan Kiamat Sughro “Gempa Bumi”). 
BAB II
METODE PENELITIAN DAN PEMBELAJARAN
A. Metode Penelitian
Metode yang kami gunakan dalam penelitian di Taman Pintar menggunakan metode observasi, eksperimen, dan wawancara. Metode observasi adalah dengan cara mengamati langsung media yang ada di Taman Pintar. Metode eksperimen adalah dengan menggunakan media yang tersedia di taman pintar secara langsung  seperti penggunaan media makro yang berada di gedung memorabilia. Adapun metode wawancara yang kami gunakan adalah dengan mengajukan beberapa pertanyaan kepada penjaga stand mengenai cara penggunaan serta fungsi dari media yang disediakan. Disamping itu kami juga mewawancarai beberpa pengunjung mengenai fungsi dan kegunaan dari media-media yang tersedia di taman pintar. 
B. Metode Pembelajaran
Metode yang digunakan untuk pembelajaran dengan menggunakan media-media ini yaitu dengan metode ceramah. Metode ini mempunyai banyak manfaat antara lain:
a. Materi yang disampaikan lebih banyak
b. Cocok untuk semua pelajaran
c. Memudahkan siswa difabel
d. Cocok untuk kelas besar
e. Untuk mengkondisikan kelas (fokus)
f. Lebih simpel
g. Baik untuk materi baru
h. Materi yang banyak dapat disampaikan dalam waktu singkat
i. Baik digunakan untuk kognisi tingkat rendah
Namun disamping itu ada beberapa kelemahan jika metode ini diterapkan, antara lain:
a. Kurang menarik
b. Jenuh
c. Mudah mengantuk
d. Mudah lupa
e. Siswa pasif
f. Siswa tidak berkonsenterasi penuh
g. Waktu terkesan lama
h. Daya tahan siswa untuk konsentrasi dengan menggunakan indera telingga terbatas
i. Mudah terganggu dengan hal-hal visual
j. Sulit membandingkan, menganalisis atau menganalisis gagasan
k. Cenderung menyamaratakan siswa dengan kemampuan yang sama.
Bisa juga menggunakan metode demonstrasi karena dengan berbagai media yang ada di Taman Pintar, siswa dibimbing untuk mencoba/mempraktekan beberapa media yang sudah tersedia. Karena media-media yang digunakan disana banyak sekali berbasis Teknologi. Metode ini dapat diterapkan/dipakai di media seperti rumah gempa bumi, media cara kerja otot, cara kerja listrik, aquarium digital, media tempel metamorfosis kupu-kupu, media karawitan, paku ajaib, dll. Media yang dipakai ditaman pintar banyak mengunakan makro dan mikro media yang digerakan stik/mouse.
Di perpustakaan yang berada di lantai atas ada media yang disediakan oleh pengelola yaitu panggung sandiwara boneka unyil. Dengan adanya media ini tentunya bisa menyampaikan materi-materi akhlak dengan menggunakan metode bercerita. Media ini sangat menarik perhatian siswa karena dengan menggunakan metode ini tidak menjemukan apalagi siswa (anak-anak) senang mendengarkan cerita apalagi ada boneka sebagai ilustrasinya. Orang yang menyajikan metode ini sebaiknya  adalah orang yang sudah terlatih dan punya bakat alami untuk menjadi pencerita. Apalagi sekarang panggung sandiwara boneka jarang sekali muncul di televisi, sehingga anak-anak akan lebih tertarik dengan adanya pengalaman dan wawasan baru.
BAB III
ISI DAN PROSES PEMBELAJARAN
Mata Pelajaran : Sejarah Kebudayaan Islam
Standar Komptensi : Perkembangan Kebudyaan Islam Di Indonesia
Kompetensi Dasar : Menyebutkan Tokoh Pergerakan Islam Di Indonesia
Gambar ini menunjukkan pintu masuk Memorabilia Taman Pintar yang didalamnya tersaji pelabagai macam media pembelajaran yang dapat digunakan. Media yang disediakan antara lain makro media, yang menyajikan beberapa tampilan menarik, semisal video sejarah.
Gambar yang terlihat disamping adalah gambaran wajah KH Ahmad Dahlan dan Siti Walidah (Nyi Ahmad Dahlan). Dengan metode ceramah, guru menjelaskan peran dan perjuangan islamnya di Indonesia terutama di karisidenan  Ngayogyakarto , dan usaha beliau mendirikan persyarikatan Muhammadiyah.
Ini merupakan teknologi Makro Media, yang di papan terdapat beberapa tombol pilihan. Dengan menggunakan cursor kita klik gambar KH A Dahlan, kemudian pilih yang ingin kita ketahui. Misalnya : Biografi (klik kata biografi). Di sela-sela peserta didik melihat tayangan gambar/video, kita dapat menjelaskan lebih lanjut tentang pergerakan islam KH A Dahlan.
Mata Pelajaran : Pendidikan Agama Islam
Standar Kompetensi : Mengartikan Al-Qur’an Surat Yusuf ayat : 111
Kompetensi Dasar : Mengartikan Al-Qur’an Surat Yususf ayat : 111
Dalam pembelajaran PAI papan yang dalam gambar dibaca oleh seorang anak dapat diganti dengan tulisan qur’an surat yusuf ayat : 111 yang disertai dengan artinya (terjemahannya).
Dengan metode ceramah, peserta didik diajak memperhatikan dengan seksama miniature dinosaurus lebih dekat dan menjelaskan bahwasanya setiap waktu yang bergulir diatas bumi ini memiliki masanya sendiri-sendiri. Termasuk masa kehidupan dinosaurus yang telah digantikan dengan kehidupan selanjutnya pada kesempatan waktu yang berbeda. Dan dengan pelajaran itu, sebagai manusia, kita mempunyai kewajiban untuk mengambil pelajaran yang terkandung dalam tiap masa dan waktu yang telah berlalu. Sebagai bekal untuk menyongsong waktu yang akan mendatangi kita.
Mata Pelajaran : Sejarah Kebudayaan Islam
Standar Kompetensi : Perkembangan Kebudayaan Islam Di Indonesia 
Kompetensi Dasar : Pergerakan Islam Wali Songo Di Jawa
Dengan metode ceramah, peserta didik dijelaskan tentang tata dan cara Wali Songo menyebarkan islam di pulau jawa.
Wali songo dalam menyebarkan islam tidak pernah lepas dengan tradisi jawa yang telah melekat dalam masyarakat. Yang merupakan kebudayaan peninggalan hindu dan budha. Wayang dan gamelan adalah salah satunya.
Wayang dan gamelan yang digunakan sebagai media oleh wali songo merupakan simbol-simbol keislaman mereka. Mereka memasukkan ajaran islam dengan simbol-simbol yang termaktub didalamnya (wayang & gamelan) yang kemudian dikemas dalam sebuah babad (cerita). Misalnya mengenai kuku ponconoko yang menyimbolkan bahwa setiap muslim itu harus memegangi lima perkara (yang dimaksudkan adalah rukun islam).
Selain wayang dan gamelan wali songo juga mengajarkan seni batik khas yang bercorakkan islam. Misalnya batik mataraman.
Mata Pelajaran : Pendidikan Agama Islam
Standar Kompetensi : Mengartikan Al-Qur’an Surat Al-Zalzalah
Kompetensi Dasar : Mengartikan Al-Qur’an Surat Al-Zalzalah
Media ini adalah media untuk simulasi gempa. Yang didalamnya ada rumah miniatur gempa yang dapat dimasuki oleh dua orang. Untuk menggunakannya media ini, cukup dipencet tombolnya oleh petugas jaga, maka miniatur rumah tersebut akan terguncang-guncang selama kurang lebih satu menit.
Dalam pembelajaran PAI, media ini dapat digunakan untuk menjelaskan mengenai qur’an surat al zalzalah (goncangan).
Dengan peserta didik dapat merasakan lamgsung didalam miniatur rumah (seperti terlihat dalam gambar).
Kemudian dengan metode ceramah, peserta didik dijelaskan bahwa yang dimaksud dengan goncangan dalam surat al zalzalah tentunya jauh lebih besar dari yang disimulasikan dalam miniatur tersebut. Karena yang dimaksud dengan goncangan dalam surat tersbut adalah goncangan untuk mengeluarkan isi bumi dengan goncangan yang besar.
Mata Pelajaran : Pendidikan Agama Islam
Standar Kompetensi : Cinta Tanah Air Sebagian Dari Iman
Kompetensi Dasar : Menjelaskan Pengertian cinta tanah air sebagai bagian dari iman.
Media yang digunakan adalah media tempel yang didalamnya terdapat teks-teks lawas mengenai pergerakan perjuangan merebut kemerdekaan.
Dengan metode ceramah, peserta didik diajak untuk kembali membaca dan memperhatikan dengan seksama isi teks-teks yang tertuang dalam media. Kemudian peserta didik diminta untuk merefleksikan kembali makna-makna teks yang terkandung didalamnya.
Selanjutnya, peserta didik dijelaskan bahwa rasa cinta, rasa bangga kepada tanah air adalah sebagian dari iman. Hal ini menunjukkan ungkapan terimakasih ungkapan syukur kepada bangsa yang telah memperkenankan kita untuk berada, untuk tinggal, untuk berbudaya didalam komunitas bangsa tersebut.
SK : meningkatkan akhlak baik dan menjauhi akhlak tercela
KD:-  berbuat baik terhadap lingkungan
Tidak membuat kerusakan lingkungan
Memanfaatkan SDA dengan benar
Berbuat baik terhadap lingkungan
Media : Aquarium
Pendekatan : pengamalan
Metode : ceramah
ISI
1. guru membacakan Al Qur’an Surat An Nur :45
ª!$#ur t,n=y{ ¨@ä. 7p­/!#yŠ `ÏiB &ä!$¨B ( Nåk÷]ÏJsù `¨B ÓÅ´ôJtƒ 4n?tã ¾ÏmÏZôÜt/ Nåk÷]ÏBur `¨B ÓÅ´ôJtƒ 4n?tã Èû÷,s#ô_Í Nåk÷]ÏBur `¨B ÓÅ´ôJtƒ #n?tã 8ìt/ör& 4 ß,è=øƒs ª!$# $tB âä!$t±o 4 ¨bÎ) ©!$# 4n?tã Èe@à2 &äóÓx« ÖƒÏs% ÇÍÎÈ   
 “ Dan Allah telah menciptakan semua jenis hewan dari air, maka sebagian dari hewan itu ada 
yang berjalan di atas perutnya dan sebagian lagi berjalan dengan dua kaki dan sebagian yang lain berjalan dengan empat kaki. Allah menciptakan apa yang dikehendakiNya. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas Segala Sesuatu.”
2. Stelah itu guru meminta beberpa murid untuk membacakannya kembali.
3. Guru menjelaskan tema yang akan dipelajari yaitu berbuat baik terhadap lingkungan.
4. Guru menjelaskan tentang materi
a. Air merupakan kebutuhan pokok bagi manusia seperti minum, masak, mandi, sampai pemanfaatannya untuk pertanian, pembangunan waduk untuk pembangkit listrik. Waduk juga berfungsi untuk pengendalian banjir, perikaan, maupun pariwisata.
b. Kaena air merupakan kebutuhan yang penting bagi manusia, maka Allah menyediakn air dimana-mana. Tanpa air manusia dan makhluk lainnya tidak akan hidup, bahkan segala yang hidup ini berasal dari air “dan dari air kami jadikan segala sesuatu. maka mengapa mereka tidak juga beriman.” Q.S. 21:30.
c. Air asin diamanfaatkan manusia untuk jalur transportasi antar pulau dan benua, selain itu air juga dibuat menjadai garam yang merupakan kebutuhan pokok bagi manusia. Di dalam laut sendiri terdapat sumber daya alam yang sangat banyak, dan tidak habis-habisnya untuk dimanfaatkan manusia
d. Meskipun banyak air di bumi, namun masalah air cukup menimbulkan problem. Terkadang air tersedia, namun tidak layak untuk dipakai karena tercemar. Dampak selanjutnya adalah kesehatan manusia akan terganggu.
5. Guru membagi murid menjadi beberapa kelompok untuk mengamati Aquarium yang telah tersedia. Mereka mendapat tugas untuk mencatat keindahan apa saja yang terdapat dalam aquarium tersebut? Bagaimana supaya keindahan itu tetap terjaga, langkah konkret apa yang akan siswa ambil? Apa yang akan terjadi bila keindahan laut rusak?
6. Setelah selesai, masing-masing dari perwakilan kelompok membacakan hasil pengamatan mereka di depan kelas.
7. Guru dan murid menyimpulkan pelajaran yang dipelajari.
8. Guru mengakhiri pelajaran
Tidak membuat kerusakan lingkungan
Metode : demonstrasi
Pendekatan : pembiasaan
Gambar tentang lingkngan
ISI
1. Guru masuk kelas dan membacakan surat Ar Rum:41
tygsߠߊ$|¡xÿø9$# Îû ÎhŽy9ø9$# Ìóst7ø9$#ur $yJÎ/ ôMt6|¡x. Ï÷ƒr& Ä¨$¨Z9$# Nßgs)ƒÉãÏ9 uÙ÷èt/ Ï%©!$# (#qè=ÏHxå öNßg¯=yès9 tbqãèÅ_ötƒ ÇÍÊÈ   
 “telah Nampak kerusakan di darat dan laut disebabkan karean perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebagian dari akibat perbuatan mereka, agar mereka kembali ke jalan yang benar.”
2. Guru mengajak siswa untuk mencermati bencana yang terjadi, baik di lingkungan sekitar maupun kabar lewat televisi.
3. Guru dan siswa mendiskusikan penyebab terjadinya bencana, misalnya karena tanah yang gundul, penebangan liar, pertambangan yang tidak bertanggungjawab
4. Setelah selesai, guru meminta siswa untuk mengamati media yang tersedia
5. Siswa dibagi menjadi tiga kelompok. Masing masing kelompok mendemonstrasikan tema tertentu, untuk kelompok pertama mendemonstrasikan perusakan lingkungan karena penebangan pohon secara liar, kelompok berikutnya mendemonstrasikan tentang upaya untuk menanggulangi bancana, kelompok terakhir penyelamatan lingkungan pasca bencana.
6. Setelah siswa selesai membuat skenarionya, masing-masing kelompok diminta untuk mendemonstrasikan di depan kelas.
7. Guru memberi apresiasi kepada siswanya 
8. Guru dan siswa menyimpulkan materi.
9. Guru mengakhiri pelajaran
Memanfaatkan SDA dengan baik
Media : biosolar pertamina
Pendekatan : rasional
Metode : ceramah
ISI
1. Guru memulai pempelajaran dengan membacakan Surat Al Hadid:4 
uqèd Ï%©!$# t,n=y{ ÏNºuq»yJ¡¡9$# uÚöF{$#ur Îû Ïp­GÅ 5Q$­ƒr& §NèO 3uqtGó$# n?tã Ä¸óyêø9$# 4 ÞOn=÷ètƒ $tB ßkÎ=tƒ Îû ÇÚöF{$# $tBur ßlãøƒs $pk÷]ÏB $tBur ãAÍ\tƒ z`ÏB Ïä!$uK¡¡9$# $tBur ßlã÷ètƒ $pkŽÏù ( uqèdur óOä3yètB tûøïr& $tB öNçGYä. 4 ª!$#ur $yJÎ/ tbqè=uK÷ès? ×ŽÅÁt/ ÇÍÈ   
“Dialah yang menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, kemudian Dia bersemayam di atas arsy. Dia yang mengetahui apa yang masuk ke dalam bumi dan apa yang keluar darinya dan apa yang turun dari langit dan apa yang naik kepadanya. Dan Dia bersama kamu dimanapun kamu berada. Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.”
2. Guru memberi tahu tema yang akan dibahas
3. Guru menjelaskan materi
a. Guru menjelaskan bahwa di lingkungan kita terdapat banyak sumber kekayaan alam yang berada di perut bumi atau dikenal dengan barang tambang. Al Qur’an pun juga telah memberan isyarat dalam surat Al Hadid:4.
b. Ayat tersebut menunjukan dan memberi rangsangan kepada manusia untuk mengambil sumber daya alam yang terdapat dalam perut bumi untuk memenuhi kebutuhannya seperti batu bara, besi, mangan, nikel, tembaga, minyak bumi, gas, dan lain sebagainya.
c. Dengan pengetahuan geologi dan mineralogy, sebagian dari hasil bumi bisa terungkap. Seperti halnya dijelaskan dalam surat Al Zalzalah:1-2, dengan isyarat dan dorongan inilah beberapa sarjana muslim abad pertengahan telah menyusun karangan dari lapangan mineralogy seperti Jabir Al Kindi dan Ibnu Sina.
d. Islam tidak memerintahkan dalam pengambilan sumber daya alam tersebut menimbulkan kerusakan pada alam. Allah berfirman “Carilah dengan nikmat yang dikaruniakan Allah kepadamu kebahagiaan untuk kehidupan akhirat, dan janganlah engkau lupakan kebahagiaan di dunia. Berbuat baiklah kepada Allah sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu, dan janganlah engkau berbuat kerusakan di muka bumi ini. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerusakan” (QS Al Qashash:77)
e. Guru memberi pertanyan kepada siswa dan siswa diminta untuk menjawab pertanyaan tersebut melalui pengamatan terhadap media yang telah disediakan. Pertanyaannya:
1) Bagaimana proses kerja pengambilan minyak bumi?
2) Bagaimana proses pengolahannya?
3) Apa hasil dari pengolahan tersebut?
4) Hal-hal apa saja yang harus dilakukan supaya lahan yang di eksploitasi tidak rusak?
5) Apa yang akan Anda lakukan jika terjadi kerusakan pada lahan pertambangan?
4. Setelah selesai, hasil dari pengamatan diminta untuk dikumpulkan.
5. Guru mengakhiri pelajaran.
1. Paku (Teori penciptaan)
Setelah mengamati paku yang ada di sana, kami melihat keunikan darinya. Kami temukan dua paket paku. 1 paket paku kecil dan 1 paket paku besar. Paku-paku besar yang dipasang sejajar dengan paku lainnya yang sama besar dan didesain menyerupai tempat duduk itu jika diduduki tidak akan melukai dan tidak membuat sakit walaupun ujung-ujung paku tersebut runcing. Hal ini dikarenakan permukaan yang ditata sejajar dan disama-ratakan. Meskipun paku-paku itu runcing dan terkesan berbahaya bagi yang mendudukinya, akan tetapi terbukti tidak berbahaya bagi yang mendudukinya. Menurut teori fisika, apabila luas penampang besar maka tekanan kecil dan apabila luas penampang kecil maka tekanan semakin besar.
Jika dikaitkan dalam PAI, misal dalam materi berdakwah. Bisa dilihat bahwa seseorang perlu usaha/perjuangan yang besar jika berdakwah pada tempat-tempat yang sebagian besar penghuninya non muslim. Dan jika berdakwah di tempat-tempat yang sudah sebagian besar penghuninya muslim maka usaha yang diperlukan lebih ringan. 
2. Pesawat, Roket dan Astronot (manusia menguasai langit) 
Kami temukan di sana benda berwujud pesawat dan roket yang aslinya benda tersebut digunakan sebagai kendaraan untuk sampai ke angkasa / luar angkasa. Memang sekilas alat tersebut sering dikenalkan pada siswa saat membahas sains dan teknologi akan tetapi setelah dicermati benda tersebut bisa digunakan sebagai pendekatan dalam proses pembelajaran PAI. Adapun materi yang cocok menggunakan alat bantu ini salah satunya yaitu materi tentang mengenal kekuasaan Allah atas alam semesta. 
Pesawat bisa dimanfaatkan sebagai alat untuk melihat kebesaran Allah atas ciptaan-Nya. Pada proses pembelajaran terkait mengenal kekuasaan Allah, guru bisa menyampaikan bahwa alam semesta yang begitu luasnya bisa dilihat dari atas dengan menggunakan pesawat. Di sini bisa lihat bahwa, pesawat berkedudukan sebagai perantara dalam mengenal kekuasaan Allah atas alam ini, tapi jangan sampai menyampaikan bahwa seolah-olah hanya dengan pesawat kita bisa mengenal kekuasaan Allah.  
Untuk mengenal kekuasaan Allah yang ada di luar angkasa tidaklah mungkin manusia berjalan sampai sana tanpa bantuan alat canggih. Ketika guru menyampaikan batapa besar kekuasaan Allah atas ciptaanya, mereka bisa menyampaikan pada anak didiknya semisal adanya benda-benda angkasa yang begitu luar biasa yang tidak terdapat di bumi seperti planet, meteor, komet galaksi dsb dengan menunjukkan gambar-gambarnya, atau video/film tentang alam semesta. Nah, barulah guru bisa menyampaikan bahwa benda-benda tersebut merupakan ciptaan Allah dan untuk sampai ke sana perlu biaya yang banyak dan di bantu dengan roket. Di sini nampaklah bahwa roket bisa digunakan sebagai pendekatan saja.
3. Planet (penciptaan Alam Semesta)
Planet-planet yang ada di alam semesta ini merupakan ciptaan Allah. Biasannya pembahasan mengenai planet diterangkan oleh bidang sains. Padahal, dalam pembelajaran PAI ada materi yang berkaitan dengan alam semesta. Misal untuk menjelaskan materi tentang kekuasaan Allah atas ciptaan-Nya atau untuk menjelaskan dari mana asal usul terbentuknya alam semesta ini. Memang butuh contoh yang riil untuk menjelaskan pada siswa sebuah materi, karena dengan adanya contoh siswa akan lebih mudah menangkap materi yang disampaikan.
Sebut saja materi penciptaan alam semesta. Ketika siswa ada yang menanyakan “darimana sih alam semesta ini? Siapa yang menciptakan?” Jika seorang guru PAI ditanya hal yang demikian dan hanya menjawab “alam semesta ini diciptakan oleh Allah swt”  kemungkinan siswa tidak akan puas atas jawaban tersebut. Nah, untuk membantu seorang guru dalam menjelaskan hal tersebut maka guru bisa melihatkan gambar/ video tentang planet-planet yang ada di alam semesta. Dari gambar/video yang diperlihatkan guru bisa menyampaikan teori “Big Bang” dalam kaitannya dengan pengetahuan ilmiah dengan berlandaskan ayat Al-qur’an mengenai awal mula terbentuknya alam semesta.  Dan setelah itu guru bisa menyebutkan beragam benda-benda alam semesta seperti Markurius, Venus, Bumi, Mars, Jupiter, Saturnus, Uranus, komet, galaksi, meteor, bintang, bulan dsb. yang merupakan hasil dari ledakan/dentuman besar yang awalnya merupakan satu kesatuan. Ledakan tersebut atas izin Allah menghasilkan beragam benda-benda alam semesta sebagai bentuk dari kekuasaan Allah atas ciptaan-Nya.
4. Sapi (An-Nahl, 16:66)
Sapi, adalah hewan ternak yang kita kenal sebagai hewan yang digunakan untuk membantu petani membajak di sawah. Selain itu hewan ini sering dicari di musim qurban untuk diqurbankan. Ternyata masih ada manfaat lainnya, Hewan ini juga menghasilkan susu yang sangat baik bagi tubuh.
Dalam pembelajaran PAI jika dikaitkan dengan materi makanan yang halalan toyiban maka bisa mengambil contoh dari binatang ini. Selain dagingnya enak dan sering dibuat masakan serta merupakan salah satu hewan yang bisa digunakan untuk qurban, sapi juga menghasilkan susu meskipun tidak semuanya. Susu yang dikeluarkan itu sangat baik bagi tubuh manusia. Selain susu itu baik bagi tubuh, susu juga halal bagi kita untuk meminumnya. Dalam Al-Quran disebutkan An-Nahl 16:66, “Dan sungguh, pada hewan ternak itu benar-benar terdapat pelajaran bagi kamu. Kami memberimu minum dari apa yang ada dalam perutnya (berupa) susu murni antara kotoran dan darah, yang mudah ditelan bagi orang yang meminumnya.”
Dengan landasan An-Nahl 16:66 di atas, maka sudah jelaslah bahwa manusia dianjurkan untuk mengambil pelajaran dari hewan ternak yang telah memberimu minum dari perutnya. 
5. Metamorfosis 
Metamorfosis telah dikenal banyak orang sebagai studi tentang sains. Belajar dari metamorfosis ternyata bisa memunculkan ide kreatif untuk mengemas materi PAI. Misalnya materi puasa. Seperti layaknya kupu-kupu,  dari ulat yang tidak disukai orang bisa berubah menjadi kupu-kupu yang cantik dan disukai banyak orang. Proses dari ulat menjadi  kepompong lalu kupu-kupu yang cantik membutuhkan proses dan waktu yang lama. Kepompong harus berdiam diri laksana orang yang sedang berpuasa, akan tetapi setelah sukses melewatinya kepompong akan sampai pada tujuannya yaitu kupu-kupu cantik yang akan menghiasi taman bunga dan membantu proses penyerbukan pada tanaman tersebut.
Pengemasan pada materi puasa jika menggunakan metode pendekatan metamorfosis bisa membantu memudahkan penyampaian materi pada siswa. Guru bisa membuat main map laksana proses metamorfosis yang nantinya bisa diamati oleh siswa sehingga materi yang disampaiakan akan nampak jelas dan mudah dipahami. Tidak hanya materi puasa saja, materi yang lainnya pun bisa menggunakan pendekatan ini seperti hijrah, dakwah dll. Semuanya tergantung pada kekreatifan guru dalam mengemas sebuah materi.   
Misalnya tadi contoh materi puasa. Sesuai dalam Al-qur’an (Q.S Al- Baqarah, 02 : 183) yang artinya “Wahai orang-orang yang beriman! Diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang sebelum kamu agar kamu bertakwa.”  Ayat tersebut menyeru pada orang-orang yang beriman diwajibkan untuk berpuasa di bulan ramadhan agar mencapai katakwaan di sisi Allah. Apabila materi tersebut hanya disampaikan secara lisan saja mungkin akan kurang menarik siswa. Akan tetapi jika dipoles menggunakan pendekatan metamorfosis dengan membuat skema selayaknya proses dari ulat sampai pada kupu-kupu (di sisni dari manusia biasa menjadi manusia bertaqwa di sisi Tuhannya dengan beberapa syarat yang ditentukan) maka materi akan terlihat mengesankan di mata siswa, sehingga siswa pun tergugah untuk menjalankan ibadah puasa wajib. 
BAB IV
KESIMPULAN
Metode pembelajaran yang dipakai di Taman Pintar antara lain metode ceramah, metode demonstrasi dan metode bercerita. Materi pembelajaran yang dapat disampaikan melalui media ini antara lain Sejarah Kebudayaan Islam (Sejarah tentang kehidupan dan Penyebaran Islam di Indonesia), Akhlak (Cinta Lingkungan dan Akhlak Terpuji), Manusia sebagi Khalifah (Penciptaan Manusia, Manusia akan Menguasai Langit, Puasa dan Hijrah, Pemanfaatan Alam dan Manusia sebagai Khalifah) dan Alam semesta (Penciptaan Alam Semesta dan Kiamat Sughro “Gempa Bumi”). 
Jadi media-media yang ada di Taman Pintar dengan menggunakan pendekatan pendekatan tertentu bisa digunakan untuk menyampaikan materi Agama Islam kepada siswa dengan cara yang menyenangkan. Tidak hanya itu saja media ini digunakan untuk mengaktifkan imajinasi serta motivasi siswa untuk belajar terus dengan cara yang mengasyikan. Hal ini disebabkan media ini bisa langsung dimainkan oleh para siswa secara individu untuk mengetahui kemampuannya.
DAFTAR  PUSTAKA
Arsyad, Azhar. 2011. Media Pembelajaran. Jakarta. Rajawali Press.
Sadiman, Arief S.. 2011. Media Pendidikan. Jakarta. Rajawali Press.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar