Jumat, 16 Maret 2012

relevansi pendidikan dengan pendidikan nasional

PEMBAHASAN
A. Pengertian perbandingan pendidikan
Perbandingan pendidikan merupakan terjemahan dari istilah ”Comparative Education”.  Kata comperative diartikan sebagai persamaan atau sama, sedangkan education berarti pendidikan. Dengan demikian secara etimologi tersebut maka comperative education mempunyai arti terhadap adanya kecenderungan yang ada dalam  pendidikan. Dari pengertian etimologi tersebut maka pengertian perbandingan pendidikan secara terminologis bermakna berkaitan erat dengan aspek  praktis yakni menbandingkan sesuatu dengan (compere with) atau menemukan perbandingan sesuatu atau finding comperation sehingga dari kedua pengertian ini maka pemahaman terhadap istilah comperative apabila digabungkan dengan kata education berarti suatu upaya untuk membandingkan suatu kegiatan pendidikan yang dilaksanakan atau menemukan perbandingan yang terdapat dalam kegiatan pendidikan. Mengenai perbandingan pendidikan ini pada awal mulanya,  kemunculannya disebut sebagai pendidikan internasional. Setelah disiplin ilmu ini berkembang kemudian barulah disebut sebagai comperative education. Kemunculan disiplin ilmu ini dibidang pendidikan memunculkan dua versi penyebutan ada yang menyebutnya sebagai istilah pendidikan perbandingan dan perbandingan pendidikan. Sementara ahli yang lain, mengalihkan istilah tersebut ke dalam bahasa Indonesia, dengan menggunakan istilah pendidikan perbandingan. Namun pada dasarnya berbagai istilah yang digunakan mempuyai pengertian yang sama, yaitu sebagai studi komparatif (studi perbandingan) tentang pendidikan. Atau bisa juga disebut dengan studi tentang pendidikan yang menggunakan pendekatan dan metode perbandingan.
Menurut pengertian dasar perbandingan pendidikan adalah berarti menganalisa dua hal atau lebih untuk mencari kesamaan- kesamaan dan perbedaan-perbedaannya. Dengan demikian maka studi perbandingan pendidikan ini adalah mengandung pegertian sebagai usaha menganalisa dan mempelajari secara mendalam dua hal atau aspek dari sistem pendidikan, untuk mencari dan menemukan kesamaan-kesamaan dan perbedaan-perbedaan yang ada dari kedua hal tersebut.
Menurut Carter V. Good memberikan definisi pendidikan perbandingan adalah lapangan studi yang mempuyai tugas untuk mengadakan perbandingan teori dan praktek pendidikan sebagai mana terdapat pada berbagai negara dengan maksud untuk megadakan perluasan pemandangan dan pengetahuan tentang pendidikan di luar negeri sendiri. Definisi ini menunjukan aspek operasioanal dari pendidikan yang terdapat di suatu negara atau masyarakat. Di dalam mempelajari sistem pendidikan suatu negara secara perbandingan, tidak boleh tidak mesti memperhatikan dominasi waktu, mempelajari latar belakang atau faktor yang lain. Sedangkan I. L. Kandel berpendapat perbandingan pendidikan adalah studi tentang teori dan peraktek pendidikan masa sekarang sebagimana yang dipengaruhi oleh berbagai macam latar belakang yang merupakan kelanjutan dari sejarah pendidikan. Berdasarkan pengertian diatas sebagaimana telah dikemukakan oleh dua orang pakar tersebut perbandingan pendidikan dapat disimpulkan sebagai suatu bidang  pengetahuan yang mengkaji berbagai teori dan praktek dalam bidang pendidikan di berbagai negara serta memperbandingkannya . Sehingga melalui proses perbandingan ini terhadap berbagai penerapan diberbagai negara tersebut akan diperoleh pandangan dan pengetahuan tentang penerapan-penerapan kegiatan pendidikan negara tersebut serta sejarah pendidikannya dari masa ke masa.
Disisi lain Abdullah Rahman Assegaf mengemukakan dalam satu pandangan Carter V. Good yang menyatakan faktor-faktor eksternal yang mempengaruhi  pendidikan. yakni bahwa studi perbandingan pendidikan merupakan membandingan kekuatan pendidikan, sosial, politik, dan ekonomi dalam hubungan internasional,  dan pembentukan pendidikan. Sedangkan tujuannya adalah untuk meningkatkan  forum pengertian dalam tukar menukar dalam sarana dan prasarana, teknik  dan metode mahasiswa, guru, dosen, teknisi, dll. Sedangkan pandangan lain F. Arnold sebagaimana dikemukakan Abdul Rahman Assegaf mengemukakan tentang tujuan kajian perbandingan pendidikan yaitu perbandingan pendidikan mengkaji bagaimna rencana memperluas peningkatan dalam demokratisasi pendidikan mereka. 
Kesimpulan terhadap perbandingan pendidikan ini menurut Arifin antara lain:
1. Ilmu perbandingan pendidikan adalah  studi tentang sistem pendidikan pengajaran dan problematika-problematika pendidikan dalam negara-negara yang berbeda. Masing-masing sistem dan problematika tersebut diusut sampai pada sebab-sebab yang  sebenarnya  dibalik sistem dan problematika tersebut.
2. Ilmu Perbandingan pendidikan dapat juga diartikan sebagai studi tentang perbandingan pendidikan dan pengajaran di negara-negara yang berbeda serta faktor-faktor yang mempengaruhinya.
3. Ilmu perbandingan pendidikan diartikan sebagi studi teori-teori pendidikan dan pengajaran serta bagaimana pengamalan tentang bagaimana  atau teori-teori tersebut sehingga diketahui persamaan dan perbedaannya serta mengembalikan pada latar belakang sumber yang mempengaruhinya. 
B. Tujuan dari perbandingan pendidikan.
Tujuan dari perbandingan pendidikan selain untuk mencari dan menemukan kesamaan-kesamaan dan perbedaan-perbedaan antara kedua sistem pendidikan itu, juga terdapat kandungan yang lebih jauh diantaranya adalah;
1. Untuk menganalisa sumber-sumber atau faktor-faktor yang menyebabkan kelebihan-kelebihan dari masing-masing sistem tersebut.
2. Untuk menimbulkan sikap saling pengertian dan terbuka satu sama lain.
3. Akan terjadinya kerja sama satu sama lain untuk mengembangkan sistem pendidikan masing-masing serta dapat saling membantu dalam memecahkan masalah atau kendala yang dihadapi masing-masing bangsa yang bersangkutan.
C. Sistem Pendidikan Indonesia
Pendidikan nasional Indonesia adalah pendidikan yang berakar pada kebudayaan bangsa Indonesia dengan standar pencapaian pembangunan nasional Indonesia.  pendidikan tersebut bersyarat dengan nilai-nilai yang berkembang melalui sejarah yang meliputi gerai hidup suatu bangsa. 
Dilihat dari beberapa pengertian di atas maka bagaimanakah sistem pendidikan di Indonesia atau yang dikenal dengan sistem pendidikan nasioanl Indonesia:
1. Visi dan Misi Pendidikan Nasional
Visi pendidikan nasional adalah terwujudnya pendidikan sebagai pranata sosial yang kuat dan berwibawa untuk memberdayakan seluruh sumber daya manusia di Indonesia agar berkembang menjadi manusia yang berkualitas dan mampu menghadapi tantangan zaman yang berubah. Sejalan dengan visi pendidikan nasional tersebut Depdiknas berencana pada tahun 2025 menghasilkan insan Indonesia cerdas dan komperatif, yaitu insan kamil atau insan paripu.
Misi pendidikan nasional antara lain:
a. Mengupayakan perluasan dan pemerataan kesempatan untuk memperoleh pendidikan yang bermutu bagi seluruh  rakyat Indonesia .
b. Membantu dan memfasilitasi pengembangan potensi anak bangsa secara utuh sejak dini sampai akhir dan mewujudkan wajib belajar masyarakat
c. Meningkatkan menyiapkan dan masukan kualitas sistem pendidikan untuk mengoplimalkan pembentukan kepribadian  yang berpola
d. Meningkatkan  keprofesionalan dan  akuntabilitas lembaga pendidikan sebagai pusat membudayakan ilmu pengrtahuan dan ketrampilan, pengalaman, dan sikap pemberdayaan  Nasional  serta global
e. Memberdayakan peran serta masyarakat dalam menyelenggarakan peran  pendidikan yang berdasarkan prinsip ekonomi dalam konteks Negara Republik Indonesia 
2. Dasar, fungsi, dan Tujuan pendidikan Indonesia:
Dasar Pendidikan di Indonesia berdasarkan pada Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. Sedangkan fungsi dari pendidikan Indonesia adalah mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlaq mulia, sehat berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab.
3. Peseta didik
Peserta didik adalah anggota masyarakat yang berusaha mengembangkan potensi diri melalui proses pembelajaran yang tersedia pada jalur, jenjang, dan jenis pendidikan tertentu.
Jenjang pendidikan atau tahapan pendidikan yang ditetapkan berdasarkan tingkat perkembangan peserta didik, tujuan yang ingin dicapai, dan kemampuan yang dikembangkan yang ada saat ini adalah;
a. Pendidikan Tingkat Dasar ditempuh dalam waktu enam Tahun (SD, MI) ditambah sekolah menengah tingkat Pertama atau SMP dan Madrasah syanawiyah (MTs) ditempuh dalam waktu tiga tahun sehingga sekolah tingkat dasar di Indonesia ditempuh dalam jangka waktu 9 tahun.
b. Pendidikan Tingkat Menegah ditempuh dalan jangka waktu tiga tahun.
c. Perguruan tinggi Jenjang S1 ditempuh dalam jangka waktu empat tahun .
d. Perguruan Tinggi Jenjang S2 ditempuh dalam jangka waktu minimal 2 tahun
4. Pendidik
Pendidik adalah tenaga kependidikan yang berkualifikasi sebagai guru, dosen, konselor, pamong belajar, widyaiswara, tutor instruktur, fasilitator, dan sebutan yang lain yang sesuai dengan kekhususannya, serta berpartisipasi dalam menyelenggarakan pendidikan.
5. Satuan Pendidikan
Satuan pendidikan adalah kelompok layanan pendidikan yang menyelenggarakan pendidikan pada jalur formal dan non formal dan informal pada setiap jenjang dan jenis pendidikan.
a. Pendidikan formal adalah jalur prndidikan yang tersetruktur dan berjenjang yang terdiri atas pendidikan dasar, pendidikan menengah, dan pendidikan tinggi.
b. Pendidikan non formal adalah merupakan jalur pendidikan diluar pendidikan formal yang dapat dilaksanakan secara struktur dan berjenjang.
c. Pendidikan informal adalah jalur pendidikan keluarga dan lingkungan.
D. Relevansi Perbandingan Pendidikan dan Pendidikan Nasional
Dari berbagai hal yang telah disampaikan maka relevansi perbandingan pendidikan dan pendidikan Nasional adalah mempunyai tujuan yang sama yaitu untuk mencapai tujuan belajar yang diinginkan dengan mencari cara atau sistem yang terbaik yang nantinya akan digunakan dalam pola pembelajaran suatu bangsa. Dengan demikian masalah-masalah pembelajaran akan berkurang karena adanya perbandingan antara wilayah satu dengan wilayah lain yang mana hal tersebut bisa menjadi acuan untuk mencari kelemahan ataupun kelebihan sistem pembelajaran yang ada.


KESIMPULAN
Dari pemaparan diatas jelaslah tentang hubungan pendidikan dengan pendidikan nasional, bahwa perkembangan pendidikan nasional tidak bisa lepas dari dari masa lampaunya. Tujuan dari mempelajari materi adalah harus mengembangkan SDM sedini mungkin,terarah, terpadu, dan menyeluruh dengan berbagai upaya. Dari tujuan ini diharapkan pendidikan Indonesia menghasilkan peserta didik yang berkualitas mantap.


DAFTAR PUSTAKA
Tajab, 1994, Perbandingan Pendidikan, Surabaya: Karya Abdi Tama, 
www.docstop.com/relevansi-pendidikan-nasional diakses tanggal 26 Februari 2012

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar